Perusahaan Meta untuk Metaverse Merugi Hingga $3.6Miliyar Pengeluaran Ditetapkan Untuk Meningkatkan

meta



Sibray News
- Pemain teknologi Lima Besar Meta masih membakar uang melalui penelitian dan pengembangan Metaverse, Reality Labs dengan kerugian $ 3,67 miliar yang diposting untuk kuartal ketiga 2022, menyatakan kerugian itu akan semakin dalam tahun depan.

Pendapatan Q3 2022 perusahaan yang dirilis pada 26 Oktober menunjukkan kerugian kuartalan terbesar yang pernah dialami Reality Labs dari pendapatan yang berasal dari kuartal keempat tahun 2020, bisnis ini juga menghasilkan pendapatan $285 juta untuk kuartal ketiga, rekor terendah dalam periode tersebut. waktu.

Dengan bisnis Reality Labs-nya yang mencatat kerugian kuartalan ketiga berturut-turut dengan total $9,44 miliar sejauh ini pada tahun 2022, Meta bersiap untuk mengalahkan kerugian 2021 pada permainan metaverse-nya yang mengalami kerugian lebih dari $10 miliar tahun lalu.

Kerugian tahun-ke-tahun itu akan semakin dalam karena Meta CFO Dave Whener menyatakan dalam pendapatan:

“Kami mengantisipasi bahwa kerugian operasional Reality Labs pada tahun 2023 akan tumbuh secara signifikan dari tahun ke tahun. Di luar tahun 2023, kami berharap dapat mempercepat investasi Reality Labs sehingga kami dapat mencapai tujuan kami untuk meningkatkan pendapatan operasional perusahaan secara keseluruhan dalam jangka panjang.”

Pada panggilan pendapatan Meta, CEO Mark Zuckerberg terus tidak terpengaruh oleh investasi besar perusahaan dalam apa yang disebutnya "platform komputasi berikutnya." Dia mengatakan itu adalah prioritas utama perusahaan dan mengatakan kepada investor bahwa membangun Metaverse dan perangkat keras terkaitnya adalah "usaha besar."

“Seringkali dibutuhkan beberapa versi dari setiap produk sebelum menjadi arus utama,” tambahnya. “Saya pikir pekerjaan kami di sini akan menjadi sejarah penting dan menciptakan fondasi untuk cara yang sama sekali baru di mana kami akan berinteraksi satu sama lain dan memadukan teknologi ke dalam kehidupan kami serta fondasi untuk jangka panjang bisnis kami.”

Secara keseluruhan, perusahaan sedikit melebihi ekspektasi pendapatannya dari analis Wall Street, menghasilkan pendapatan $27,71 miliar untuk kuartal tersebut tetapi membeli laba per saham $1,64, meleset dari perkiraannya $1,88 per saham.

Harga saham Meta telah turun lebih dari 19,5% dalam perdagangan setelah jam kerja pada saat penulisan menurut Yahoo Finance dengan saham perusahaan turun lebih dari 61,5% sejak awal 2022.

Taruhan besar Meta di dunia maya membuat beberapa investor mendesak perusahaan untuk mengurangi investasinya, dengan Brad Gerstner, pendiri perusahaan investasi teknologi Altimeter Capital dan pemegang saham Meta menulis surat terbuka kepada Zuckerberg dan dewan direksi.

Gerstner mengatakan "investasinya di masa depan yang tidak diketahui sangat besar dan menakutkan" dan bahwa dibutuhkan satu dekade bagi Metaverse untuk mulai menghasilkan keuntungan, dia mengatakan perusahaan harus fokus pada penawaran kecerdasan buatan karena memiliki potensi untuk menjadi lebih baik. hasil perusahaan.

Beberapa tidak optimis tentang masa depan Metaverse di tangan Zuckerberg, whistleblower Meta Frances Haugen pada bulan April mengatakan dunia virtualnya akan mengulangi "semua bahaya Facebook" jika perusahaan tidak berkomitmen untuk transparansi. dilansir cointelegraph

Baca Juga
Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.