Crypto.Com Mengirimkan Ethereum Senilai $400 Juta ke Alamat yang Salah, CEO Binance Memperingatkan Pengguna Untuk Menjauh

crypto


Sibray News
- Pertukaran Cryptocurrency Crypto.com secara keliru mengirim 320.000 ETH ke alamat dompet yang ditautkan ke Gate.io pada akhir Oktober. Sementara platform tersebut telah memulihkan asetnya, CEO Binance Changpeng Zhao menyarankan pengguna bahwa sebaiknya mereka menjauh dari platform.

Runtuhnya FTX yang belum pernah terjadi sebelumnya, setelah pertukaran cryptocurrency terbesar ketiga yang mendapatkan reputasi sebagai raja bail-out crypto selama krisis crypto baru-baru ini, menyebabkan banyak orang di industri crypto menyuarakan keprihatinan atas keandalan pemain terpusat.

Dalam upaya untuk mengatasi skeptisisme ini, para eksekutif crypto mulai membagikan bukti cadangan. Pertama, Crypto.com menerbitkan alamat crypto-nya, mengungkapkan berapa banyak dan cryptocurrency apa yang disimpannya atas nama pelanggannya.

Namun, pengguna dengan cepat menentukan transfer mencurigakan sebesar 320.000 ETH ke alamat dompet yang ditautkan ke Gate.io pada 21 Oktober 2022, sebagian besar karena pertukaran tersebut mengklaim bahwa semua cryptocurrency milik pengguna disimpan secara offline di cold storage dalam kemitraan dengan perangkat keras. Buku besar penyedia dompet.

CEO Crypto.com Kris Marszalek mengungkapkan bahwa transaksi itu adalah sebuah kesalahan. “Itu seharusnya dipindahkan ke alamat penyimpanan dingin baru, tetapi dikirim ke alamat pertukaran eksternal yang masuk daftar putih,” katanya, menambahkan:

“Kami bekerja dengan tim Gate dan dana tersebut kemudian dikembalikan ke cold storage kami. Proses dan fitur baru diterapkan untuk mencegah hal ini terulang kembali.”

Terlepas dari penjelasannya, komunitas crypto dibiarkan dengan rasa asam dari platform tersebut. Banyak pengguna crypto mempertanyakan bagaimana mungkin secara tidak sengaja mengirim ETH senilai $400 juta ke alamat yang bukan penerima yang ditunjuk.

Khususnya, ini bukan pertama kalinya Crypto.com membuat kesalahan seperti itu. Pada bulan Agustus, bursa tersebut menjadi berita utama setelah terungkap bahwa mereka secara tidak sengaja mengirimkan AUD $10,5 juta (senilai lebih dari $7 juta) kepada investor yang berbasis di Melbourne alih-alih pengembalian dana sebesar AUD $100 ($67). Parahnya, kejadian tersebut terjadi pada Mei 2021, dan tidak diketahui hingga Desember 2021.

Sementara itu, CEO Binance CZ, yang baru-baru ini menjadi berita karena keterlibatannya dalam saga FTX, menyarankan pengguna untuk menjauh dari Crypto.com, mengklaim bahwa itu adalah indikasi yang jelas bahwa mereka tidak cukup kompeten.

“Jika pertukaran harus memindahkan sejumlah besar crypto sebelum atau setelah mereka menunjukkan alamat dompet mereka, itu adalah tanda masalah yang jelas. Tinggal jauh. Tetap SAFU,” katanya.

dilansir cryptonews 

Baca Juga

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.